Ahok Melakukan Peletakan Batu Pertama Pembangunan Kembali Bangunan Gereja Petra di Jakarta Utara

Bangunan Gereja Protestan di Indonesia Barat, jemaah Petra, dibina sekitar tahun 50an, di atas tanah “geran” dari Perum Pelabuhan. Bangunan Gereja GPIB Jemaat Petra, pertama kal dibina pada 1 Ogos 1958, dan ditahbiskan penggunaannya pada 18 Disember 1960.

Setelah melewati lebih dari lima dekad, keadaan bumbung gereja dan sebahagian bangunan rapuh, sehingga membimbangkan sejumlah jemaah. sekitar 2011 dibentuklah panitia pengubahsuaian bumbung bangunan gereja. Perkembangan prasarana pengangkutan (pembangunan jalan layang) dan perluasan pelabuhan membawa kesan yang signifikan bagi keadaan eksisting Bangunan Gereja Petra.

Gereja yang berjiran dengan RSUD Kodja tersebut, telah beberapa kali diubah suai. Namun, kerana perkembangan jumlah jemaah, bangunan gereja yang berkapasiti seribu penganut orang ini, sering penuh sesak, apalagi pada saat PerjamuanKudus, Perayaan Natal, tahun Baru, dan lain-lain. Oleh sebab itu, perlu “pembangunan semula,” dengan memperhatikan daya tampung umat beribadah pada hari Minggu, aktiviti anak-anak, remaja, pemuda, pentadbiran atau pejabat dan lain sebagainya. sementara itu, Bangunan Gereja Petra (lama) kelihatan kusam dan ketinggalan zaman jika dibandingkan dengan bangunan di kiri kanannya iaitu Masjid Al Husna serta RSUD Kodja.

Peraturan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta tentang Garis Sepadan Bangunan (GSB) memerlukan bangunan gereja mundur sepanjang 12 meter, menghadapkan jemaah kepada pilihan bahawa bangunan gereja ini perlu dibongkar untuk dibina semula. sehubungan itu, Sidang Majelis Jemaat memutuskan untuk menukar panitia pengubahsuaian atap menjadi panitia pembangunan bangunan Gereja GPIB Jemaat Petra dengan tugas membongkar dan membina kembali Bangunan Gereja Petra.

Panitia kemudian memulakan tugasnya dengan mengurus segala proses perijinan sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang berlaku. Proses yang dilalui cukup panjang, hingga pada 23 oktober 2014 terbitlah Surat Rekomendasi Gubernur Provinsi DKI Jakarta yang ditandatangani oleh Ahok. Kemudian, 22 Mei 2015, terbitlah Keputusan Kepala Badan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Wilayah Persekutuan DKI Jakarta Nombor 0085/8.1.0/31.72/1/785.51/2015 Tentang Ijin Mendirikan Bangunan.

Semula, ditetapkan bahawa Bangunan Gereja Petra akan dibina semula dengan dua tingkat. Akan tetapi berdasarkan ketentuan, bangunan-bangunan di sepanjang jalan Jampea harus 4 tingkat keatas. Kemudian hasil pendengaran antara panitia dengan Biro Pendidikan Mental dan Spiritual (Dikmental) Wilayah, Bangunan Gereja harus mempunyai tempat letak kereta. Oleh karenanya seluruh bangunan menjadi 5 tingkat.

Proses pembangunan dilanjutkan dengan pemilihan 10 syarikat peserta tender oleh panitia dan pada tahap terakhir P.T. Parama Dharma menjadi pemenangnya, dengan nilai projek lebih dari Rp17 bilion (Rp17.993.400.000), dan masa pembangunan 18 bulan.

Atas kesepakatan bersama para Anggota Jemaat dan Majelis Jemaat GPIB Petra, melakukan pembangunan kembali Bangunan Gereja. Bangunan Gereja yang sudah tak dipakai untuk beribadah tersebut, diratakan dan membina baru.

minggu, 8 Mei 2016, kira-kira jam 11.00 WIB Gubernur DKI Jakarta tiba di lokasi pembangunan Gereja Protestan Indonesia Barat (GPIB) Petra di Jalan Jampea No. 44, yang, Jakarta Utara.

Ahok disambut oleh Plt Wali Kota Jakarta Utara Wahyu Haryadi, Kasatpol PP DKI Jakarta Jupan Royter, Jemaat dan Majelis Jemaaat GPIB Petra, serta warga sekitar GPIB Petra.

Setelah mendengar ucapan selamat datang dan Laporan dari Jawatankuasa Pembangunan, Ahok kemudian menyampaikan mesej kepada jemaah yang hadir. Menurut Ahok, “Seluruh rumah ibadah yang sudah usang dan rosak sehingga perlu cergas. Mau itu gereja, masjid atau vihara sekalipun, enggak perlu lagi minta izin aneh-aneh terus saja ke Pemda, nanti langsung diberikan izin revitalisasinya.”

Usai memberikan mesej, Ahok didampingi Ketua Majelis Sinode GPIB Pdt Paulus Rumambi, yang memimpin Ibada Syukur, Ketua Majelis Jemaat GPIB Petra Pdt Meiske F Faranti dan Ketua Panitia Pembangunan Ny Melly Tumanggor, menuangkan adunan simen ke dalam lubang “peletakan batu pertama” sebagai tanda pembangunan semula bangunan GPIB Petra.

sementara itu, Elder Ambrose Tiweri, Setiausaha Umum Majelis Jemaat GPIB Petra, menyatakan bahawa, “Peletakan batu pertama ini, merupakan awal jemaat GPIB Petra berproses membina tempat ibadah yang mencukupi. kehadiran Gabenor, merupakan tanda bahawa Pemda DKI Jakarta juga memberi perhatian kepada pembangunan sarana ibadah warganya. Jemaat dan Jawatankuasa Pembangunan, membuka diri untuk semua pihak yang mahu membantu pembangunan semula Bangunan Gereja Petra.”

Warga Kodja dan jemaah yang hadir mengikuti prosesi peletakan batu pertama, langsung mengambil kesempatan untuk berselfie dengan Gabenor.

Beberapa diantara mereka, ketika dihubungi oleh media, mereka dengan spontan menyatakan bahawa, “Akan dukung Ahok pada Pilkada DKI Jakarta;” Misalnya, Ahmadi warga Cipucang, yang baru pertama kali melihat langsung sosok Ahok, berkata, “Ini lho Ahok, dari potongannya kaga galak tuh; beza dengan gue lihat di tivi.” ketika ditanyakan, apakah nanti milih Ahok pada Pilkada akan datang, Ahmadi dan teman-teman di sekitarnya serentak menjawab, pastilah.

walah ……..

Selamat untuk GPIB Petra
Selamat membina.

Taufik dan Opa Jappy
Jakarta Utara

Ahok-bangun-gereja_20160508_111512

22,414 kali dilihat, 12 kali dilihat hari ini

Share Button

Opa Jappy

Rakyat Biasa