Pernyataan Pers Relawan Cinta Ahok | Pilkada DKI Jakarta

JAKARTA|JNC. Menjelang hari Pemungutan Suara PILKAD DKI 2017 Putaran II, Ketua Relawan Cinta Ahok, Todora Radisic didampingi Jappy M Pellokila, pembina dan pendiri RCA mengadakan pernyataan pers di Jakarta. Pernyataan Pers yang diadakan di Ged DPRD DKI Jakarta tetsebut, dihadiri oleh sejumlah wartawan Ibu Kota.

Berikut, Pernyataan Pers Relawan Cinta Ahok.

Saudara-saudara Sebangsa dan Setanah Air, khususnya Warga DKI Jakarta.

Beberapa jam ke depan, kita akan melakukan suatu kegiatan penting dalam rangka memasuki babak baru peta perpolitikan Jakarta, yaitu Pilkada DKI Jakarta Putaran II, 19 April 2017.

Harus diakui bahwa setelah 15 Feb 2017, Warga DKI Jakarta, khususnya para pendukung Pasangan Calon Gubernur dan Wagub, berada dalam berbagai kegiatan politik yang melelahkan dan menguras tenaga, dana, waktu, dan lain sebagainya.

Kegiatan politik yang melelahkan tersebut, menjadi semakin tak terhenti, karena ditambah dengan jargon-jargon sentimen perbedaaan Suku Agama Ras dan Antar-golongan. Akibatnya, ada kecenderungan atau nyaris terjadi konflik sosial pada tataran masyarakat.

Dan, masih banyak fakta yang telah terjadi, bahwa persaingan antara pendukung pasangan calon Gubernur dan Wagub DKI Jakarta, melalui orasi, narasi, medsos, media cetak, media pemberitaan, atribut, dan lain-lain tak bisa diterima serta dipahami oleh akal sehat; bahkan menuju disintergrasi bangsa.

Situasi dan kondisi carut marut sosial akibat persaingan politik tersebut, harus diperbaiki serta dibuang dari dalam diri segenap insan Warga DKI Jakarta.

Dalam kerangka itu, kami Relawan Cinta Ahok, menyatakan bahwa

1. Warga DKI Jakarta yang memiliki hak pilih, menyalurkan hak pilihnya tanpa rasa takut dalam Pilkada DKI 2017 Putaran II. Karena merupakan kesempatan emas untuk menentukan gubernur dan wakil gubernur.

2. Oleh karena itu, Warga DKI Jakarta yang memiliki hak pilih, pergi atau datang ke TPS, dan pilihlah Pasangan calon gubernur DKI Jakarta yang sesuai dengan suara hati.

3. Warga DKI Jakarta yang memiliki hak pilih, setelah melakukan polihan, sebaiknya tak meninggalkan TPS. Jadilah bagian dari orang-orang yang peduli “Pilkada Luber Jujur Adi,” yang ikut memperhatikan proses pemilihan hingga proses perhitungan suara.

4. Warga DKI Jakarta yang memiliki hak pilih, perlu memperhatikan area sekitar TPS, jika ada hal-hal yang mencurigakan misalnya upaya mengganggu prosea pemilihan, kegaduhan, rusuh, dan sejenisnya maka sedapat mungkin lakukan rekam video atau pun foto.

5. Warga DKI Jakarta yang memiliki hak pilih, menghindarkan diri dari benturan atau friksi dengan orang tak dikenal atau dari luar lingkungan yang mungkin saja berasal dari tempat lain dengan tujuan tak jelas.

6. Warga DKI Jakarta yang memiliki hak pilih jangan takut atau segera melapor ke aparat, jika terlihat hal-hal yang mencurigakan.

Selanjutnya, setelah proses perhitungan suara di TPS, dan melihat siapa pemenangnya, maka menerima hal tersebut sebagai cerminan aspirasi Warga Jakarta. Kirimkan “pesan penerimaan” itu ke Calon yang menang agar tak angkuh serta sombong; kirimkan juga ke calon yang kalah bahwa masih ada kesempatan berikitnya.

Dan juga Warga DKI Jakarta sebisa mungkin, sampaikan kepada Indonesia serta Dunia bahwa Warga DKI Jakarta telah mengakhiri pertandingan dan pertarungan politik dengan cara yang bermartabat.

Oleh sebab itu, berpalinglah ke kiri, kanan, belakang, depan depan, serta semua orang di sekitarmu, sambil ulurkan tangan damai serta perdamaian.

Semuanya sudah selesai, mari menyatu bersama dan bersama menyatu untuk kepentingan DKI JAKARTA dan Bangsa dan Negara.

Jakarta, 18 April 2017

Relawan Cinta Ahok

Ttd

Jappy M Pellokila, Pembina RCA
Todora Radisic, Ketua RCA

55,480 kali dilihat, 2 kali dilihat hari ini

Share Button

Opa Jappy

Rakyat Biasa